KPK Dorong Seluruh Partai Politik Adakan Sekolah Anti Korupsi

BANDUNG - Komisi Pemberantasan Korupsi mendorong seluruh partai politik di Indonesia mengadakan sekolah anti korupsi untuk setiap anggota dan kader partai politik tersebut sebagai upaya pencegahan awal agar kader tidak terjerat tindak pidana korupsi.

"Program Sekolah Anti Korupsi ini, menurut saya menarik dan penting karena banyak politikus yang korupsi itu ternyata karena ketidaktahuan mereka tentang apa itu korupsi. Minimal setelah ikut kegiatan ini mereka tahu dulu," kata Direktur Direktorat Gratifikasi-Kedeputian Bidang Pencegan KPK, Giri Suprapdiono, di sela-sela kegiatan Sekolah Anti Korupsi Angkatan V yang diadakan DPP-DPD Partai Demokrat Jawa Barat, di Bandung, Sabtu.

Ia menuturkan istilah Sekolah Anti Korupsi memang baru pertama kali digunakan oleh Partai Demokrat sebagai bentuk edukasi dan pencegahan agar kadernya terhindar dari tindak pidana korupsi.

"Kehadiran kami di Sekolah Anti Korupsi ini adalah sebagai pemateri dan pemberantasan korupsi harus menjadi agenda semua partai. Dan kami bisa mendengar apa masalah yang dihadapi mereka dan mencarikan solusinya seperti pendanaan parpol," kata dia.

Ketua DPP Partai Demokrat Urusan Bidang Anti Korupsi KPK, Jemmy Setiawan, menuturkan, sekolah anti korupsi itu pertama kali dilaksanakan di Jakarta sebanyak dua kali, sekali di Yogyakarta, sekali di NTB dan saat ini di Jabar. 

Menurut dia, Jawa Barat adalah daerah kelima yang dijadikan lokasi Sekolah Anti Korupsi Partai Demokrat dan selanjutnya di Sumatera.

"Jadi bisa dikatakan satu-satunya partai yang memiliki divisi anti korupsi dan pemberantasan mafia hukum. Biar kami sempat dicap partai terkorup tapi ternyata itu salah dari sisi jumlah dan nilai itu kecil," kata dia.

Hari ini sebanyak 175 kader Partai Demokrat di Provinsi Jawa Barat mengikuti Sekolah Anti Korupsi Angkatan V yang diadakan DPP dan DPD Partai Demokrat Jawa Barat serta KPK, di Ruang Parahyangan Hotel Horison Bandung.

"Sekolah Anti Korupsi ini diikuti oleh anggota DPRD Jabar hingga DPC dan bentuknya seminar sehari dan ini yang mengadakan DPP yang dikerjasamakan dengan DPD PD Jawa Barat dan KPK dan FNF," kata Ketua DPD Partai Demokrat Jawa Barat, Iwan Sulandjana, di sela-sela kegiatan itu. [antara/ded]
Share on Google Plus
    Komentar Google
    Komentar Facebook